Read more: http://www.wayneharraz.com/2015/04/how-to-score-100-seo-at-chkmecom.html#ixzz3d6YfFT3V Chapter 164 || Cerita saja Part II ~ olahbersama® Blogger Widgets

June 08, 2015

Chapter 164 || Cerita saja Part II

| Posting by: jie || Photo by : jie |

Bismillahirrahmanirrahim,

Sambungan dari PART I.

Masa saya darjah 5, mak bagitau nak kawin lagi.
Kami 3 beradik tolak. Aku yang paling melawan.
Mak terangkan. 
Tapi kami tak boleh terima.

Masuk tahap 2 masa tu saya join band sekolah. 
Hari kahwin mak harini. Kawin dengan abah. 
Saya tak ingat apa yang saya buat masa kenduri tu. Yang pastinya saya ada. Saya pun dah tak ingat mana adik beradik saya time tu. Lama sangat. Dah lupa. 

Bila nak buat kenduri belah abah, time tu saya ada jemputan kenduri kawin jugak. Main band. 
So kesimpulannya saya join band sekolah pegi kenduri bukannya attend kenduri mak saya. 
Sebenarnya nak sangat ikut mak tapi cikgu band tu lagi GARANG. 
Jadi saya lagi takut kat cikgu band tu. Sebab dia pukul sakit. Sakit sangat. 
Saya pernah kena rotan dengan pembaris sampai patah pembaris tu. 

Melalut pulak. Lepas tu abah tinggal dengan kami. 
Mak pun dah berhenti kerja. Sampailah aku habis form 5. Mak bercerai. Bercerai cara baik. 
Saya?? Hubungan saya dengan abah ok je. 
Sebab saya sangat outspoken. 
Kalau time baik saya baiklah. Kalau time tak baik bergaduh jugak. 
Ada waktu saya tak tahan sangat kena usik sampai saya tunjuk penumbuk kat muka abah. 

Bila bercerai, saya takde perasaan. Mak pun kerja balik.
Yelah saya mana ada duit nak sara diri lagi. 
Lepas SPM dapat masuk UTM. Masa saya tahun 2 di UTM, tiba-tiba mak bagitau mak dah kawin semula dengan abah. Saya marah. 
Marah sebab mak tak bagitau awal-awal. Macam mak belakangkan kami. 

Saya merajuk. Tak nak balik rumah even cuti. Lagipun Johor kan jauh. Jadi tak nampak la masalah sangat kalau saya tak balik.

Tapi saya merajuk tak bagitau mak. Cuma lama lah saya tak call mak. 
Ramai kawan dah ada handphone tapi saya takde lagi time tu. Telefon mak pakai public phone je. 
Tapi saya sangat survive. Tak pernah minta kat mak macam-macam. Sebab saya tau mak tak dapat nak bagi semua tu.

sampai satu tahap saya rindu LAKSA mak. 
Jadi saya balik jugak kampung sebab nak makan laksa yang mak buat. 
Habislah rajuk saya di situ.

Kemudian mak bercerai balik. Sorrylah dah tak ingat bila. Tapi rasanya lepas saya habis belajar.

Habis belajar, saya masih di Johor. cuba cari kerja di Johor. Sebab takde rasa nak balik rumah. Kerja dengan CELCOM. buat sale. Dapat tak la banyak mana tapi bagi saya yang tak pernah dapat gaji, itu dah cukup.

Lepas tu saya kerja KUMON. Jadi assistant. 
Serious seronok kerja kat KUMON. Sebab saya jadi cikgu Matematik. 
Dan saya suka matematik.  Budak-budak yang belajar pun semua bijak-bijak. 
Lagilah saya suka. Terus rasa nak buka KUMON sendiri. Lepas tu kerja dengan kontraktor. 
Buat construction di Tanjung Sedili. Duduk di Taman Perling. 2 jam pegi 2 jam balik. Hidup macam tak hidup. Pegi pagi balik malam. 24/7. Itulah rutin. 

Then mak pujuk suruh balik kampung. Dengan berat hati, balik juga. Lepas tu menganggur kat rumah. 
Sedangkan mak BERHEMPAS PULAS kerja kebun sayur. Pada yang tak tau, kerja kebun sayur sangat penat. Panas sangatt.  
Dengan umur mak saya waktu tu 53 tahun. saya pulak duduk rumah layan internet. Walaupun masa tu guna streamyx saja. 

Pegi walk in interview kilang di Ipoh. Dapat kerja. 6 bulan lepas tu beli kereta. So dapatlah bawa mak dan adik jalan-jalan. 
Masa tu rasa happy. Sebab semua boleh buat. Boleh bawak mak pegi mana-mana. 

Lepas tu dapat kerja di Penang. Lepas tu di Perlis. Lepas tu kawin. Lepas tu ke HQ KL. Lepas tu tukar kerja ke KL. Lepas tu Shah Slam. Akhirnya saya di Tanjung Malim.

Sekarang mak dah tak kerja. Masih di kampung. 

Dalam usia mak dan saya begini, banyak benda yang kami boleh bualkan. Semua benda.

DULU. Saya rasa hidup saya sangat tak seronok.
TAPI.. bila mak bercerita, saya SEDAR..sebenarnya saya ni lebih BERUNTUNG. Rugi je saya bersedih masa zaman jahiliah dulu.

Bila balik kampung mak seronok. Dapat jumpa anak-anak dan cucu-cucu. Bila nak balik ke Tanjung Malim, mak mesti menangis. Saya tetap senyum. Mak selalu serba salah bila saya bagi duit. Katanya dia selalu menyusahkan saya.

PADA SAYA. Saya hanya ada mak saja. Ayah dah lama tak ada. Jadi mak sajalah syurga saya. Tak banyak, sikit tetap rezeki mak. Saya tau mak selalu doakan saya murah REZEKI. Dan saya bersyukur sebab saya memang selalu murah rezeki. Dalam bentuk apapun.

Banyak mana pun duit yang saya bagi, semua tu tak mampu nak samakan kasih sayang dan penat lelah mak pada saya. Pada kami adik beradik. Mak sangat kuat. sangat cekal.

Saya rasa saya pun belum mampu nak jadi sekuat mak. Saya juga masih perlukan mak dan saya perlukan doa seorang IBU untuk anaknya. Doa yang sangat mustajab. 

Bukan mudah jadi mak saya. Suami meninggal dikala anak-anak masih kecil. Dikala diri sendiri masih terumbang-ambing. Bukan mudah nak besarkan kami hingga ke menara gading. 

Sekarang, saya tak pernah menyesal dengan apa yang saya dah lalui. Sebab tu saya sangat independent. Mak yang ajar saya macam tu. Terima kasih MAK. 

Kalau orang tanya sekarang siapa hero di hati saya. 
SAYA JAWAB... MAK SAYA.


Mak saya. Dengan Zahin demok. 2010. 

Sekarang pun masih jelita. As she always do.
Kalau saya panjang umur, saya juga nak jelita sebegini di usia 59 tahun. 









Reactions:

1 comment:

  1. kalau laa dapat putarkan masa tu kan.. tak apa jie, sekarang gembirakan mak jer.. mak hanya seorang saja, tiada galang ganti..

    ReplyDelete

back to top